"kalau tersinggung, memang sengaja. kalau marah, maafkan saja.
kalau suka, aku pun sama"


18 Januari 2011

Jadilah Orang Awam Jangan Jadi Orang Jahil

"Awam" satu perkataan yang banyak digunakan. Macam tandas awam, telefon awam, harta awam, orang awam dan sebagainya. Yang hendak difokuskan ialah orang awam. Orang awam merupakan orang yang paling ramai dalam semua negara. Mereka meru[akan golongan yang berkehendak, tidak kurang juga merekia orang yang disusun, diperintah, disuruh dan sebagainya.

Namun dari segi fiqh orang awam ini sedikit berbeza. Sebab orang awam ini bukan orang jahil. Bukan orang bangang. Bukan orang yang tiada hak. Bukan orang yang dicucuk hidungnya. Bukan juga "orang-orang".

Maka jadilah orang awam dalam fiqh. Jangan jadi orang jahil, bangang, pak sanggup, tak tahu hak dan dicucuk hidungnya. Sungguh malang jika orang awam di Malaysia begini, dan kebanyakannya begini.

Apabila ini berlaku nilai orang awam itu hilang. Maka senang dan mudah diperbodoh sedangkan orang awam yang dimaksudkan dalam fiqh Islam bukan begitu. Galakan mengetahui diri sendiri melalui agama sangat-sangat dialukan. Ianya akan memecahkan ruh kemalasan dan kebengongan yang lama bertenggek dalam diri seseorang awam itu.

Islam sangat menggalakkan penganutnya meningkatkan petensi diri. Jadilah orang awam jangan jadi orang jahil!!! Satu sen tak boleh pakai!!!

03 Januari 2011

PTPTN a.k.a Ah Long

Hampir aku tidak perasan dah masuk Tahun Baru Masehi 2011. Tiada apa-apa yang hendak disambut dengan tahun ini. Cumanya aku tertanya-tanya berapa ramai anak dara Melayu-Islam "berkorban" pada malam sambutan tersebut? Juga berapa ramai kader-kader dakwah dalam gerakan Islam turun padang menjalankan operasi dakwah.

Sekembalinya aku di bumi kinanah ini pada 22 Disember 2010 amat bermakna sekali. Kali ini aku pulang dengan hanya dengan bas ekspress transnasional untuk ke ibu negara sepertimana aku pulang ke tanah air sebelum itu. Untuk ke KLIA hanya bertemankan kakak yang tinggal di Selangor yang bergegas ke PTPTN dek kerana baru menerima maklumat yang aku perlu membayar RM1000 untuk diberi kebenaran ke luar negara. Nama sudah disenaraihitam oleh PTPTN kerana lewat membayar semula. Permohonan untuk penangguhan tidak diterima kerana sudah dua kali membuat rayuan tersebut.

Sampai di PTPTN yang sudah pun tutup dan hanya menanti beberapa peminjam lain yang membuat urusan. 

"Kenapa sekarang baru nak buat urusan?" tanya pegawai PTPTN.

"Saya dah buat permohonan dengan cara pos sebelum itu, tetapi tiada sebarang makluman, dan secara serahan tangan pada 29 November 2010 lalu" jelas aku.

"Tiada dapat scholar ship ke, apa-apa bantuan ke?" tanya pegawai tu. Harapan supaya aku dapat buat bayaran secara bulanan jika aku dapat mana-mana bantuan semasa belajar.

Pelik juga cara PTPTN. Ada ke patut cakap macamtu. Kalau aku dapat bantuan pun semasa mengaji di Mesir ni takkan aku nak guna untuk bayar hutang PTPTN? Semestinya aku guna untuk pengajian di sini! Sampai macamtu sekali pengurusan PTPTN.

Aku jelaskan bukan aku tak nak bayar, cuma aku masih belajar dan aku nak bayar dengan apa? Kalau ada duit sikit-sikit pun untuk kegunaan di sini.

Paling aku nak gelak suruh isi borang S.I. Dalam akaun aku masa tu adalah RM10. Tu pun dia nak cekau? Kebetulan sebelum ni ada dengar taklimat S.I untuk ekonomi PAS Johor. Baru aku tahu apa menatang S.I nih.

Pendekkan cerita lepas juga aku ke Mesir hasil bantuan RM1000 oleh kakak aku. Kalau tak nescaya "cerah" harapan nak habiskan degree ni. Terima kasih banyak kepada Kak Nurie. Kalau ikut aku nak balik menonong jer.

Masih ada sistem jahiliah di Malaysia ni. Setiap sebulan aku dikenakan RM120 jika masih tertangguh buat bayaran. Bayang selama aku di Mesir ni? Dah berapa bulan?

Sebab tu aku kata PTPTN a.k.a Ah Long. Tapi ada yang marah, kata aku tak bersyukur. Yang marah tu orang UMNO. Bersyukur kepala paip dia, kalau riba PTPTN sahaja dah mencecah belasan ribu. Bukannya aku tak nak bayar, tapi belum sampai masanya untuk aku mula lunaskan.

Harapan aku kerajaan bertukar, PTPTN jadi biasiswa. Kalau tak nak jadi biasiswa pun jangan jadi pinjaman riba.

Wallahua'lam

Related Posts with Thumbnails
Kalami boleh dilanggan secara
Email atau pun RSS.


KEMPEN KIBARKAN BENDERA KELANTAN
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Kenapa aku kibarkan bendera Kelantan? [KLIK SINI]

Credit untuk DIMAN

Palestin & Tarbiah

Wasiat Sepuluh


1.Dirikanlah solat apabila saudara mendengar azan walau dalam apa keadaan sekalipun.

2.Bacalah alQur'an atau bacalah buku-buku atau dengarlah perkataan yang baik-baik atau berzikirlah kepada Allah dan janganlah membuang masa walau sedikit pun dalam perkara yang tiada faedah.

3.Berusaha dan bersungguh-sunggulah saudara untuk bertutur Bahasa Arab yang betul (fus-hah) kerana sesungguhnya itu adalah antara syi'ar-syi'ar Islam.

4.Janganlah banyak bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran tidak memberi sebarang kebaikan.

5.Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

6.Janganlah bergurau kerana ummat yang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam semua perkara.

7.Janganlah saudara meninggikan suara lebih daripada kadar keperluan para pendengar kerana suara yang nyaring itu adalah suatu resmi yang sia-sia dan menyakiti hati orang.

8.Jauhilah mengumpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan yang boleh mendatangkan kebaikan.

9.Berkenal-kenalanlah dengan tiap-tiap saudaramu walaupun ia tidak meminta saudara berkenalan kerana asa gerakan dakwah kita ialah berkasih sayang dan berkenal-kenalan.

10.Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada. Oleh itu tolonglah saudaramu sendiri tenteng cara-cara bagaimana hendak menggunakan masa dengan berfaedah dan jika saudara mempunyai tugas sendiri, maka ringkaskanlah perlaksanaannya.

 

Rukun Bai'ah

1. Faham
2. Ikhlas
3. Amal
4. Jihad
5. Pengorbanan
6. Ketaatan
7. Thabat
8. Tajarrud
9. Ukhuwah
10. Thiqah

My Days

Komen-Komen

Arkib

Promo


Mahu Menjadi Ahli PAS? [klik sini]

Klik pada iklan untuk maklumat lanjut

Blog Aku Juga

Mata Rantai