"kalau tersinggung, memang sengaja. kalau marah, maafkan saja.
kalau suka, aku pun sama"


26 November 2008

Belajar dari Khalid dan Umar


Segalanya Untuk Islam

Pada waktu Khalifah 'Umar ibn Khattab menjadi Khalifah, Khalid ibn Walid menjadi Panglima Perang. Kemana saja dia dikirim pasukannya selalu menang. Sewaktu pasukan Khalid ada di Asia Kecil. Sebelum menyerbu pertahanan musuh Khalid mendapat surat dari Khalfiah, iaitu surat pemecatan, dihentikan jadi panglima.

Dalam peperangan itu, Kahlid sebagai tentera biasa masih menunjukkan kesungguhannya, bahkan masih berjasa dalam mengkucar-kacirkan kubu musuh. Ketika ditanya temannya sepasukan, "hai Khalid, buat apa engkau bersungguh-sungguh begitu, bukankah engkau telah dipecat Umar?" Khalid menjawab, "saya tidak berjuang untuk Umar, melainkan berjuang untuk Islam." Kemudian Khalid minta izin dari panglima yang baru untuk ke Madinah minta penjelasan Khalifah.

Minta Penjelasan

"Mengapa saya dipecat, apa kesalahan saya?"

"Engkau dipecat untuk mencegah tiga keadaan berlaku. Pertama, untuk Khalifah, Panglima tidak boleh lebih popular dari Khalifah. Yang kedua, untuk engkau sendiri, engkau adalah manusia biasa, kalau berhasil terus dalam memimpin engkau akan menjadi sombong. Yang ketiga untuk rakyat, rakyat harus dipelihara akidahnya dan kemusyrikan memuja, mengagungkan pahlawannya."

"Saya terima pemecatan itu dengan ikhlas".

"Engkau sekarang saya tugaskan membantu Sa'ad untuk pasukan hadapan di sebelah timur yang sedang mengalami kesulitan melawan pasukan bergajah angkatan perang Parsi."

Maka Khalid dikirimlah ke pasukan hadapan sebelah timur. Dia menyarankan kepada Panglima Sa'ad untuk menghadapi setiap ekor gajah perang dengan satu regu pasukan panah. Yang dipanah dahulu adalah penunggangnya. Setelah penunggangnya tewas baru memanah gajah pada bahagian yang sensitif.

Khalid sendiri menawarkan dirinya untuk mengepalai regu dari salah satu regu pemanah. Taktik Khalid ini berhasil mengundurkan tentera bergajah itu. Karena gajah itu sudah tidak ada yang mengendalikannya, dan kesakitan kena panah, para gajah itu berbalik haluan menginjak-injak tentera berkuda dan infantri di belakangnya, maka kucar-kacirlah pasukan Parsi itu.

Nilai Yang Masih Relevan

Ada empat nilai yang masih relevan hingga kini dalam kehidupan bernegara dari dialog di atas.

Yang pertama, sikap keterbukaan dan keikhlasan, sebab tanpa keterbukaan mudah terjadi kesalah fahaman, yang mengandungi bibit perpecahan ibarat api dalam sekam, baik dalam kalangan pimpinan, mahupun antara yang memimpin dengan yang dipimpin.

Yang kedua, khalifah tidak boleh kurang popular dari panglimanya. Betapa banyak terjadi perebutan kekuasaan yang dilakukan oleh panglima suatu negara maupun kerajaan dalam sejarah.

Yang ketiga, orang yang selalu berjaya dalam bidang apa saja, akan menjadi empuk bagi iblis untuk masuk dalam perangkapnya bersifat seperti iblis sendiri, iaitu takbur, menyombongkan diri, baik kesombongan pangkat, mahupun kesombongan intelektual dan jenis jenis kesombongan yang lain.

Yang keempat, sikap mendewakan pemimpin, taat tanpa banyak soal, setia tanpa batas dari rakyat, menyebabkan rosaknya aqidah rakyat di pihak yang satu, dan pada pihak yang lain pemimpin akan menjadi diktator. Contohnya banyak dalam sejarah seperti misalnya rakyat Jerman yang memuja Fuhrernya, Hitler, sang diktator.

2 ulasan:

  1. Agreed.
    Cuma nk tambah tntg peribadi mulia khalid dn Omar.
    Khalid>>
    niatnya kemas krn Allah. Fikirannya matang hndak myelesaikn mslah yg tiba2 dtg. Niatny krn Allah myebabkn semangatnya langsung tidak goyah utk bperang meskipun dipecat. Fikirannya matang hendak meminta penjelasan slps pperangan reda.
    Omar>>
    Wibawanya tinggi sehingga mbangkitkan thiqqah sahabat thdp dirinya. Sbb itu zamn pmerinthnnya penuh tauladan.

    BalasPadam
  2. Assalamualaikum

    Terima kasih atas tambahan. Sememangnya di zaman Umar terlalu banyak tauladan kepimpinan yang wajar dicontohi. SEhingga terbitnya buku "Belajar Dari Dua Umar".

    BalasPadam

Related Posts with Thumbnails
Kalami boleh dilanggan secara
Email atau pun RSS.


KEMPEN KIBARKAN BENDERA KELANTAN
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Kenapa aku kibarkan bendera Kelantan? [KLIK SINI]

Credit untuk DIMAN

Palestin & Tarbiah

Wasiat Sepuluh


1.Dirikanlah solat apabila saudara mendengar azan walau dalam apa keadaan sekalipun.

2.Bacalah alQur'an atau bacalah buku-buku atau dengarlah perkataan yang baik-baik atau berzikirlah kepada Allah dan janganlah membuang masa walau sedikit pun dalam perkara yang tiada faedah.

3.Berusaha dan bersungguh-sunggulah saudara untuk bertutur Bahasa Arab yang betul (fus-hah) kerana sesungguhnya itu adalah antara syi'ar-syi'ar Islam.

4.Janganlah banyak bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran tidak memberi sebarang kebaikan.

5.Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

6.Janganlah bergurau kerana ummat yang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam semua perkara.

7.Janganlah saudara meninggikan suara lebih daripada kadar keperluan para pendengar kerana suara yang nyaring itu adalah suatu resmi yang sia-sia dan menyakiti hati orang.

8.Jauhilah mengumpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan yang boleh mendatangkan kebaikan.

9.Berkenal-kenalanlah dengan tiap-tiap saudaramu walaupun ia tidak meminta saudara berkenalan kerana asa gerakan dakwah kita ialah berkasih sayang dan berkenal-kenalan.

10.Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada. Oleh itu tolonglah saudaramu sendiri tenteng cara-cara bagaimana hendak menggunakan masa dengan berfaedah dan jika saudara mempunyai tugas sendiri, maka ringkaskanlah perlaksanaannya.

 

Rukun Bai'ah

1. Faham
2. Ikhlas
3. Amal
4. Jihad
5. Pengorbanan
6. Ketaatan
7. Thabat
8. Tajarrud
9. Ukhuwah
10. Thiqah

My Days

Komen-Komen

Arkib

Promo


Mahu Menjadi Ahli PAS? [klik sini]

Klik pada iklan untuk maklumat lanjut

Blog Aku Juga

Mata Rantai