"kalau tersinggung, memang sengaja. kalau marah, maafkan saja.
kalau suka, aku pun sama"


24 Februari 2010

Cintai Nabi?

Sempena bulan kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad Sallahu alaihi wasallam. Ramai di kalangan kita membuat persiapan untuk acara sambutan "Birthday" Nabi ni. Kalau di masjid-masjid ahli qariah masing-masing dengan bersiapan mereka. Pihak sekolah juga begitu. Bahkan ada badan-badan swasta yang menyambutnya. Masing-masing atas dasar menterjemahkan kecintaan mereka kepada Nabi Muhammad S.A.W.

Dengan pembuktian seperti ini. Aku nak sampaikan dari apa yang aku baca dari Kitab Qawarib An Najah Fi Hayat Ad Du'ah karangan Syeikh Fathi Yakan R.H.A.

Sifat-sifat Keimanan Yang perlu Dijaga

Dalam merentasi perjuangan Islam para pejuang hendaklah memelihara dirinya setiap waktu agar mereka dapat melihat di manakah mereka dalam menghayati dan mentaati nilai ajaran Islam dari Al Quran dan Sunnah Muhammad S.A.W. Bagaimana iltizam dan komitmen mereka terhadap Islam, agar mereka tidak tergolong di kalangan mereka yang dinyatakan oleh Allah dalam Al Quran;

"Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebaikan sedangkan kamu melupakan diri kamu sendiri padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidakkah kamu berfikir?" (Surah Al Baqarah, ayat 44)

Firman Allah lagi;

"Wahai orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan? Amat besar kebencian Allah apabila kamu mengatakan apa-apa yang tidak mau lakukan" (Surah As Saff, ayat 2-3)


Sabda Nabi S.A.W yang bermaksud;

"Ada seorang lelaki pada hari qiamat kelak ia digiring ke neraka lalu dicampakan ke dalamnya. Isi perutnya terburai keluar dan ia berpusing-pusing melingkarinya sebagaimana berpusingnya keldai mengelilingi kinci air, berkumpullah penghuni-penghuni neraka melihat lelaki tersebut lalu mereka bertanya; Wahai di fulan tidakkan kau dahulu menyuruh orang melakukan yang makruf dan melarang mereka dari melakukan kemungkaran? Lelaki itu menjawab; Ya, memang benar aku dahulu menyuruh orang melakukan yang makruf tetapi aku sendiri tidak melaksanakannya. Aku melarang kemungkaran, sedangkan aku melakukannya"

Sesungguhnya taraf iltizam dan komitmen dan penghayatan pejuang Islam terhadap Islam mestilah jauh mengatasi tahap penghayatan dan iltizam orang awam yang menjadi sasaran dakwah. Sekiranya iltizam para pejuang sama sahaja dengan orang lain, maka mereka tidak mempunyai apa-apa kelebihan dari orang lain. Bahkan mereka seolah-olah menanggung dosa kepura-puraan.

Kita harus sedar, bahawa kita telah melakuan bai'ah dengan Allah;

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang beriman itu akan diri dan harta mereka dengan bayaran syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh dan terbunuh. Itu telah menjadi janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka gembiralah dengan jual=beli yang telah kamu lakukan itu dan itulah kemenangan yang besar" (Surah At Taubah, ayat 111)

Sesungguhnya kesetiaan para pejuang dan umat Islam khususnya dengan bai'ah ini bergantung sejauhmana iltizam mereka dengan sifat-sifat keimanan yang tersebut di dalam ayat yang menyusuli ayat bai'ah yang tersebut di atas. Lihat ayat ini;

"Mereka itu;

1. Orang-orang yang bertaubat

2. Yang beribadat


3. Yang memuji (Allah)


4. Yang mengembara (melawat)


5. Yang ruku'


6. Yang sujud


7. Yang menyuruh berbuat makruf dan mencegah berbuat mungkar, dan


8.Yang memelihara hukum-hakam Allah.


Dan bergembiralah orang-orang beriman itu."
(Surah At Taubah, ayat 112)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts with Thumbnails
Kalami boleh dilanggan secara
Email atau pun RSS.


KEMPEN KIBARKAN BENDERA KELANTAN
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Kenapa aku kibarkan bendera Kelantan? [KLIK SINI]

Credit untuk DIMAN

Palestin & Tarbiah

Wasiat Sepuluh


1.Dirikanlah solat apabila saudara mendengar azan walau dalam apa keadaan sekalipun.

2.Bacalah alQur'an atau bacalah buku-buku atau dengarlah perkataan yang baik-baik atau berzikirlah kepada Allah dan janganlah membuang masa walau sedikit pun dalam perkara yang tiada faedah.

3.Berusaha dan bersungguh-sunggulah saudara untuk bertutur Bahasa Arab yang betul (fus-hah) kerana sesungguhnya itu adalah antara syi'ar-syi'ar Islam.

4.Janganlah banyak bertengkar dalam apa-apa perkara sekalipun kerana pertengkaran tidak memberi sebarang kebaikan.

5.Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.

6.Janganlah bergurau kerana ummat yang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam semua perkara.

7.Janganlah saudara meninggikan suara lebih daripada kadar keperluan para pendengar kerana suara yang nyaring itu adalah suatu resmi yang sia-sia dan menyakiti hati orang.

8.Jauhilah mengumpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan yang boleh mendatangkan kebaikan.

9.Berkenal-kenalanlah dengan tiap-tiap saudaramu walaupun ia tidak meminta saudara berkenalan kerana asa gerakan dakwah kita ialah berkasih sayang dan berkenal-kenalan.

10.Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada. Oleh itu tolonglah saudaramu sendiri tenteng cara-cara bagaimana hendak menggunakan masa dengan berfaedah dan jika saudara mempunyai tugas sendiri, maka ringkaskanlah perlaksanaannya.

 

Rukun Bai'ah

1. Faham
2. Ikhlas
3. Amal
4. Jihad
5. Pengorbanan
6. Ketaatan
7. Thabat
8. Tajarrud
9. Ukhuwah
10. Thiqah

My Days

Komen-Komen

Arkib

Promo


Mahu Menjadi Ahli PAS? [klik sini]

Klik pada iklan untuk maklumat lanjut

Blog Aku Juga

Mata Rantai